spot_imgspot_imgspot_img
Rabu, Juni 12, 2024
spot_imgspot_imgspot_img
BerandaBERITAJombangBakti Budaya dan Donasi Buku di Dusun Rapah Ombo

Bakti Budaya dan Donasi Buku di Dusun Rapah Ombo

MINHA.News- Keluarga Besar Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia (PBSI) Universitas Hasyim Asy’ari Tebuireng- Jombang menyelenggarakan “Bakti Budaya dan Donasi Buku” pada 31 Maret – 01 April 2018 di Dusun Rapah Ombo, Kecamatan Plandaan, Kabupaten Jombang. Kegiatan “Bakti Budaya dan Donasi Buku’ kali ini, juga bekerjasama dengan beberapa kampus lain yang ada di Jombang, diantaranya kampus UNIPDU dan UNDAR.

Di sisi lain, pihak Lembaga Sosial Masyarakat (LSM) komunitas MIKROBA yang ada di Jombang juga mendukung diselenggarakannya acara “Bakti Budaya dan Donasi Buku” kali ini.

Terdapat 15 peserta yang mengikuti kegiatan “Bakti Budaya dan Donasi Buku” di Dusun Rapah Ombo. Unhasy mengirimkan enam mahasiswa, dan Unipdu sendiri menerjunkan empat mahasiswanya, serta lima mahasiswa lain dari kampus Undar.

Untuk mencapai Dusun Rapah Ombo sendiri memang diperlukan perjuangan dan kesungguhan. Sebab, akses jalan menuju Dusun Rapah Ombo masih sangat jauh dari kata layak. Jalan yang dipenuhi bebatuan runcing serta licin akibat tanah kapur di daerah sana menyebabkan kendaraan beroda dua sulit melewati jalan tersebut dengan lancar. “Kegiatan PBSI Bakti Budaya, yang tergabung dalam LSM komunitas Mikroba, merupakan sebuah tugas dan tanggung jawab kita sebagai kawula muda yang memiliki kesempatan mengenyam Pendidikan tinggi untuk saling berbagi ilmu dan pengetahuan dengan saudara-saudara di Dusun Rapah Ombo” ucap Dandy salah satu mahasiswa PBSI Unhasy sebelum berangkat menuju Dusun Rapah Ombo.

Warga Rampah Ombo sendiri memodifikasi sepeda motor mereka khusus untuk melewati jalanan yang terjal dan berbatu licin di sana. Dengan mengganti ban dan meninggikan skok sepeda, warga mendesain sepeda mereka layaknya sepedea semi trail.

Kegiatan Bakti Budaya sendiri, pada intinya adalah memperkenalkan budaya wayang melalui Pementasan Wayang Dolanan “Arjuna Krama” yang didalangi oleh mahasiswa PBSI Unhasy. Maksud dari Wayang Dolanan sendiri adalah pertunjukkan permainan wayang yang terbuat dari kertas karton atau buatan sendiri dan bukan merupakan wayang kulit sungguhan pada umumnya.

Selain, pertunjukkan Wayang Dolanan “Arjuna Krama”, acara Bakti Budaya yang dimulai pukul 20.00 malam tersebut, juga diisi oleh mahsiswa UNIPDU yang menampilkan pembacaan cerpen untuk masyarakat Rapah Ombo. Bahkan, acara yang diadakan di tengah Dusun Rapah Ombo tersebut juga diisi oleh penampilan anak-anak Rapah Ombo yang masih duduk di bangku SD untuk ikut berpartisipasi menampilkan pembacaan puisi dan menyanyikan berbagai lagu, seperti : potong bebek angsa, lir-ilir, Indonesia raya, dan masih banyak lagi lagu yang dinyanyikan oleh anak-anak Dusun Rapah Ombo pada acara Bakti Budaya tersebut.

Pada akhir acara pertunjukkan tersebut, juga menampilkan “Dagelan” atau biasa disebut “Guyonan”, yang diisi oleh cak cuplis dan cak pukil dagelan asal Mojowarno.

Setelah pertunjukkan berbagaai kesenian dan budaya di waktu malah hari, paginya Masyarakat Rapah Ombo belajar melakukan pembuatan pupuk organic, pestisida yang dibimbing oleh Mas Aan salah satu anggota dari LSM komunitas Mikroba. Selain pembuatan pupuk organic dan pestisida yang sangat bermanfaat bagi warga Rapah Ombo di bidang pertanian, anak-anak SD Rapah Ombo juga belajar bagaimana cara membuat wayang dolanan dari kertas karton. Selain itu, mereka juga belajar membaca puisi yang lebih baik lagi.

Masyarakat Rapah Ombo sangat gembira menyambut kedatngan peserta “Bakti Budaya dan Donasi Buku”. Ibu Uswatun selaku Ibu Lurah di Rapah Ombo sangat berterima kasih kepada segenap peserta yang datang. Selain sebagai hiburan pementasan Wayang Dolanan “Arjuna Krama”, juga menjadi pembelajaran budaya yang berharga untuk anak-anak dan remaja Rapah Ombo yang sedikit banyak mulai melupakan cerita-cerita pewayangan.

“Terimakasih, sudah membantu kami, untuk mengenal kembali budaya wayang, meskipun hanya dolanan, kami sangat senang bisa belajar untuk membuatnya juga” ungkap bu Uswatun di sanggar Rapah Ombo sembari mendampingi anak-anak belajar membuat wayang dolanan.

Bakti budaya ditutup dengan penyerahan donasi buku kepada warga dusun Rapah Ombo.

(Barkhoya)

6 KOMENTAR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

RELATED ARTICLES

Follow My

https://api.whatsapp.com/send/?phone=6285717777301

Baca Juga

Foto : Pengunjung Mendengarkan Musik Favorit Presiden Saat Pameran

MINHA Tebuireng Gelar Pameran Alunan Musik Presiden RI

0
ModeratPers - Museum Islam KH. Hasyim Asy’ari (MINHA) Tebuireng adakan pameran koleksi musik favorit para presiden Republik Indonesia. Kegiatan ini dipelopori oleh Museum Kepresidenan...

Dies Natalis Fakultas Agama Islam Universitas Hasyim Asy’ari (FAI UNHASY ) yang Ke-3

0
Möderatpers.com- Rabu, 23 Juni 2021 Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Fakultas Agama Islam Universitas Hasyim Asy’ari (FAI UNHASY) mengadakan penutupan Dies Natalis Fakultas Agama Islam...
Pelepasan KKNT 2022 oleh rektor UNHASY

Pelepasan KKNT 2022, Prof. Haris : Jaga Nama Baik Tebuireng

0
Moderatpers.com - Universitas Hasyim Asy'ari (Unhasy) gelar kegiatan pelepasan mahasiswa kuliah kerja nyata tematik (KKNT) tahun akademik 2022/2023 pada Minggu (31/07) di lapangan kampus...

Hari HAM Internasional, Sejarah dan wajah HAM di Indonesia

1
Moderatpers.com – Kamis, (1/12/2020), sepuluh hari pertama di bulan Desember, bulan penghujung pada setiap tahun, yang mana di peringati sebagai Hari “Hak Asasi Manusia”...
unhasy berduka

UNHASY Kembali Berduka, Guru Besar Prodi PBA Berpulang ke Rahmatullah

0
Moderatpers.com – Rabu, (21/07). Innalillahi wa innailaihi roji’un, keluarga besar Universitas Hasyim Asy’ari (UNHASY), khususnya Program Studi Pendidikan Bahasa Arab (Prodi PBA) kembali berduka...