spot_imgspot_imgspot_img
Minggu, Juni 23, 2024
spot_imgspot_imgspot_img
BerandaBERITAKampus26 Tahun Peringatan Hari Buku Sedunia

26 Tahun Peringatan Hari Buku Sedunia

UKMP MÖDERAT – Setiap tanggal 23 April diperingati sebagai Hari Buku sedunia. Perayaan tersebut tak lain sebagai bentuk penghargaan sekaligus refleksi tentang sejauh mana peranan buku dalam meningkatkan baik skill maupun ilmu pengetahuan seseorang.

World Day Book yang dirancang oleh UNESCO merupakan sebuah perayaan hari buku dan literasi yang diadakan setiap tahun di seluruh dunia. Indonesia pertama kalinya melaksanakan peringatan Hari Buku Sedunia pada tahun 2006 dengan prakarsa ‘Forum Indonesia Membaca’ yang didukung oleh berbagai pihak baik itu pemerintah, dunia usaha, akademisi, komunitas, hingga masyarakat pada umumnya.

Meskipun World Day Book ini baru dirayakan pada tahun 1995, namun inisiatif atau ide dari perayaan Hari Buku Sedunia telah ada sejak abad ke-15. Dalam hal perayaan peringatan Hari Buku Sedunia setiap negara memiliki ciri khasnya tersendiri

Di Brasil misalnya, berbagai toko buku menyampaikan kampanye mengenai kesusastraan untuk anak-anak. Sementara Mexico mengadakan perayaan buku di depan publik selama kurang lebih 12 jam berturut-turut dengan tujuan meningkatkan kecintaan kepada membaca dan juga buku.

Buku adalah kumpulan/himpunan kertas atau bahan lainnya yang dijilid menjadi satu pada salah satu ujungnya dan berisi tulisan, gambar, atau tempelan. Setiap sisi dari sebuah lembaran kertas pada buku disebut sebuah halaman.

Ada berbagai sumber yang menguak sejarah tentang buku. Awalnya buku pertama kali disebutkan lahir di Mesir pada tahun 2400-an SM setelah orang Mesir menciptakan kertas papirus. Kertas papirus yang berisi tulisan ini digulung dan gulungan tersebut merupakan bentuk buku yang pertama. Ada pula yang mengatakan buku sudah ada sejak zaman Sang Budha di Kamboja karena pada saat itu Sang Budha menuliskan wahyunya di atas daun dan kemudian membacanya berulang-ulang. Berabad-abad kemudian di Tiongkok, para cendekiawan menuliskan ilmu-ilmunya di atas lidi yang diikatkan menjadi satu. Hal tersebut memengaruhi sistem penulisan di Tiongkok yang huruf-hurufnya ditulis secara vertikal yaitu dari atas ke bawah.

Buku yang terbuat dari kertas baru ada setelah Tiongkok berhasil menciptakan kertas pada tahun 200-an SM dari bahan dasar bambu yang ditemukan oleh Tsai Lun. Kertas membawa banyak perubahan pada dunia. Pedagang muslim membawa teknologi penciptaan kertas dari Tiongkok ke Eropa pada awal abad ke-11. Di sinilah industri kertas bertambah maju. Apalagi dengan diciptakannya mesin cetak oleh Johann Gutenberg, perkembangan dan penyebaran buku mengalami revolusi. Kertas yang ringan dan dapat bertahan lama dikumpulkan menjadi satu dan terciptalah buku. Pecinta buku biasanya dijuluki sebagai seorang kutu buku.

Begitu pentingnya peranan buku dalam kehidupan manusia, sehingga setiap 23 April diperingati sebagai Hari Buku sedunia. Semoga, dengan perayaan hari buku sedunia ini, generasi insani khususnya di Indonesia, dapat lebih meningktakan tingkat literasinya, terutama dalam hal membaca.

Penulis : Lilik Faizah
Editor : Rokhimatul Inayah
Penerbit : Tim Media UKMP MÖDERAT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

RELATED ARTICLES

Follow My

https://api.whatsapp.com/send/?phone=6285717777301

Baca Juga

Hari Kesaktian Pancasila, Ini Makna dan Sejarahnya

51
Moderat.com – Sejak peristiwa G30S PKI di tahun 1965, hari kesaktian Pancasila diperingati setiap tanggal 1 oktober oleh segenap Warga Negara Indonesia. Peringatan hari...

Begini Pesan Rektor Dalam Acara Wisuda UNHASY 2023

109
ModeratPers - Universitas Hasyim Asy'ari (UNHASY) Tebuireng sukses kukuhkan 969 Wisudawan dan wisudawati dalam gelaran wisuda sarjana ke-32 dan pascasarjana ke-21. Rektor UNHASY, Haris Supratno...
KH. Musta'in Syafi’i : Al Aman Qoblal Iman

KH. Musta’in Syafi’i : Al Aman Qoblal Iman

0
Moderatpers.com – Pakar ilmu tafsir sekaligus Mudir I Pondok Pesantren Madrasatul Qur'an Tebuireng, KH. Musta'in Syafi'i, M.Ag menjelaskan pentingnya mencegah radikalisme dengan kata “Al...
Banyak Pihak Kecam Tindakan Rektorat IAIN Ambon Pasca Bekukan SK LPM Lintas

Banyak Pihak Kecam Tindakan Rektorat IAIN Ambon Pasca Bekukan SK LPM Lintas

0
Moderatpers.com – Banyak pihak kecam tindakan Rektorat IAIN Ambon pasca bekukan SK LPM Lintas melalui surat keputusan rektor nomor 95 tahun 2022. Pembredelan tersebut...

Dokumentasi Diskusi dan bedah buku menjerat gusdur

27
HTTPS://DRIVE.GOOGLE.COM/FOLDERVIEW?ID=1NGF450PAKV5EDP6GVZFV4VTWD1ZOZUT